Open Your Eyes & Heart....

Wednesday, 8 November 2017

SEINDAH APAPUN...







SEINDAH APAPUN

Seindah apapun dunia, biarlah ia tetap menjadi latar belakang semata. Biarlah pandangan kita menatap jauh ke tujuan kita, hingga "seakan-akan engkau melihatNya, dan jika engkau tak mampu melihatNya, yakinlah bahwa Allah selalu melihatmu."

Seindah apapun dunia, ia hanya lukisan yang takkan sanggup menggambarkan sunyata surga, yang "tiada mata pernah menyaksikan keelokannya, tiada telinga pernah menyimak tutur kejelitaannya, tiada angan sanggup membayangkan pesonanya."

Seindah apapun dunia, jadilah kita tetap orang asing baginya, sebab dari Allah kita berasal dan kepadaNya pula akan kembali. Asing, maka berhati-hati. Asing, maka tiada kawan sebaik Dia. Asing, maka kita perbanyak bekal dan sedikitkan beban.

Seindah apapun dunia, jadilah kita seperti penyeberang jalan, yang menengok ke kanan dan kiri sekedar agar selamat; yang menganggukkan sapa demi mencari sebanyak-banyak pembela dan mengurangi para penggugat. Sebab selepas penyeberangan sana yang ada adalah pengadilan.

"Alangkah banyaknya taman dan mata air yang mereka tinggalkan, dan taman-kebun serta tempat-tempat yang indah, dan kesenangan-kesenangan yang mereka menikmatinya. Demikianlah. Dan Kami wariskan semua itu kepada kaum yang lain. Maka langit dan bumi tidak menangisi mereka dan merekapun tidak diberi tangguh." (QS Ad Dukhaan: 25-29)


@salimafillah

Thursday, 5 October 2017

Al Ukhuwwah Asas Al Izzah...






APA YANG SAYA BELAJAR DARI GERAKAN NGO ISLAM - JIM (1992 – 2012) DAN IKRAM (2010 – sehingga kini)

Kebelakangan ini, banyak yang diperkatakan dalam media sosial tentang sebuah NGO dakwah Islam tempatan, IKRAM (Pertubuhan Ikram Malaysia). Sekali-sekala muncul pula nama satu lagi NGO dakwah Islam JIM ( Pertubuhan Jamaah Islah Malaysia) yang sempat berada 22 tahun di persada dakwah tanahair sebelum dibubarkan pada akhir tahun 2012.
Sebagai seorang yang pernah menjadi Ketua Wanita JIM Pusat selama 10 tahun (1999 – 2009) dan Naib Presiden JIM (2009 – 2012), serta masih menjadi ahli aktif IKRAM dari awal penubuhannya (2010) sehingga kini dan pernah menjawat Naib Ketua Wanita IKRAM Pusat (2010-2014), Pengerusi JK Pembangunan Sosial IKRAM (2010 – 2014) dan ahli Dewan Perwakilan Nasional (DPN) 2010 – 2014, 214-2018; saya terpanggil untuk membuat sedikit perkongsian mengenai LIMA perkara yang telah saya pelajari selama menjadi ahli kedua NGO ini.

PERTAMA : Sepanjang penglibatan saya dengan JIM & IKRAM selama 25 tahun ini, saya belajar tentang apa itu 3R : tanggungjawab (responsibility), hak (rights) dan rasa hormat (respect). Tanggungjawab adalah amanah. Hanya selepas tanggungjawab terlaksana, barulah boleh kita menuntut hak keistimewaan (privileges) yang diperuntukkan. Hak perlu dihormati dan ditunaikan, kalau tidak hak itu tiada nilai dan erti. Hak yang paling utama yang perlu saya hormati dan tunaikan adalah hak Allah SWT sebagai Pencipta yang Esa dan Agung. Sebagai Khaliq, Allah SWT telah melaksanakan segala tanggungjawab dan peranan-Nya dengan sempurna terhadap saya, makhluk ciptaan-Nya. Kerana itu : hanya Allah SWT matlamat paling utama bagi hidup dan mati saya!

KEDUA : Sepanjang penglibatan saya dengan JIM & IKRAM selama 25 tahun ini, saya belajar mencintai, mengasihi dan merindui seorang manusia yang mulia, kekasih Allah SWT yang bernama Muhammad bin Abdullah SAW. Riwayat hidup baginda mempesona, pengorbanan baginda memotivasi, semangat baginda membakar jiwa dan akhlak baginda memukau. Penghulu segala Nabi dan Rasul ini menjadi contoh sejati dalam semua aspek kehidupan - baik bersendirian, berkeluarga dan bermasyarakat. Mutiara kata baginda begitu menyegarkan : “Sebaik -baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain”. Saya mahu jadi salah satu anak mata rantai dalam operasi dakwah ummah yang dimulakan oleh baginda Rasulullah SAW seribu tahun yang lalu. Kerana itu, Ar Rasul SAW adalah teladan dan qudwah terbaik yang perlu saya contohi, semampu yang terdaya.

KETIGA : Sepanjang penglibatan saya dengan JIM & IKRAM selama 25 tahun ini, saya belajar untuk sentiasa berinteraksi dengan Kitab Al Quranul karim – Al Kalam, Al Furqan, Al Huda, As Syifa, Al Mau3izoh, An Nur, Al Busyro. Ibarat orang dahaga meneguk air dingin yang menyegarkan, tilawah Al Quran membawa kepuasan dan semacam satu rasa kekenyangan yang indah. Mentadabbur ayat-ayat Al Quran yang penuh hikmah, membuang kekalutan dan kekusutan yang memenuhi ruang fikiran. Al Quran adalah kompas menuju jalan yang lurus – yang dijanjikan nikmat oleh Allah SWT, sekalipun mungkin perjalanannya panjang, sukar dan payah. Kerana itu, Al Quran adalah pedoman dan perlembagaan hidup saya, di mana jua bumi dipijak serta langit dijunjung.

KEEMPAT : Sepanjang penglibatan saya dengan JIM & IKRAM selama 25 tahun ini, saya belajar untuk terus berusaha gigih memperbaiki diri sendiri, keluarga dan masyarakat di sekeliling saya. Pengorbanan dan jihad bukanlah hanya di medan perang qital. Namun, saya harus menggunakan segala modal yang dipinjamkan Allah SWT berupa nyawa, masa, harta dan wang, perasaan, pemikiran, pangkat dan kedudukan semata-mata untuk jalan-Nya. Saya tidak boleh duduk diam, malahan mesti sentiasa sibuk menyusun strategi dan langkah pengislahan masyarakat, mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran setakat termampu. Saya mestilah mengenalpasti kekuatan dan bakat saya untuk dileverage’kan atau diselaraskan dengan usaha dakwah ummah. Sementara kelemahan dan kekurangan diri perlu diperbaiki, dimuhasabah dan ditampung bersama oleh teman seperjuangan yang mementingkan ukhuwah sebagai teras kegemilangan. Jihad ini memerlukan minda kreatif dan berinovasi serta semangat dan keberanian luar biasa, yang mustahil untuk dilaksanakan sendirian. Kerana itu, inilah jalan juang yang saya pilih, Mudah2an apabila kematian menjemput, misi seluruh hidup saya boleh dikira beres – Mission Accomplished!

KELIMA : Sepanjang penglibatan saya dengan JIM & IKRAM selama 25 tahun ini, saya belajar bahawa jalan dakwah ini tidak menjanjikan hamparan permaidani merah, pujian, sanjungan dan penghargaan. Sunnah perjuangan menunjukkan inilah jalan yang panjang, berliku, penuh onak duri mehnah dan tribulasi. Tidak sama orang yang berjuang di medan dengan mereka yang sekadar melihat dari kejauhan. Namun, akhlak adalah senjata ampuh dan penuh sakti dalam dakwah dan perjuangan. Malahan Imam Syahid Al Banna pernah menukilkan kata-kata indah : ‘Jadilah ibarat sebatang pokok. Saat orang membaling batu kepadamu, kau membalas dengan buah yang masak ranum.’ Kerana itu, saya memilih untuk menjadi pendakwah, dan bukan seorang penghukum. Nahnu du3at wala qudhod.

Setinggi penghargaan untuk semua murabbiyah dan murabbiku yang pernah singgah dalam hidup ini. Hanya Allah SWT yang mampu membalas dan mengganjari segala jasa dan budi.

Mudah-mudahan kehidupan kita ini menjadi peluang untuk menambah amalan kebajikan, dan kematian kita adalah kerehatan dan pemutus dari segala keburukan. Amin


Professor Dr.Hajah Harlina Haliza Binti Haji Siraj



Susuk / Profil Pertubuhan IKRAM Malaysia


Pertubuhan IKRAM Malaysia

1. IKRAM mendokong fikrah perjuangan Islam berpandukan al-Qur’an dan as-Sunnah.

2. IKRAM mementingkan pembentukan sahsiah ahli yang menjadi aset terbesarnya melalui program tarbiah.

3. Dakwah IKRAM adalah usaha pengislahan individu dan masyarakat melalui pendekatan mendidik.

4. Perjuangan IKRAM berdasarkan penegakan hak asasi manusia, kebebasan dan keadilan serta pembentukan masyarakat madani melalui transformasi sosial, ekonomi dan politik berlandaskan hukum hakam syariah dan maqasidnya.

5. IKRAM berjuang melalui proses demokrasi dengan pendekatan aman serta menolak sebarang bentuk keganasan.

6. IKRAM mementingkan persefahaman, kerjasama atau kesatuan di kalangan badan-badan Islam.

7. IKRAM bersedia untuk bekerjasama dengan mana-mana badan dalam negara atau antarabangsa untuk memperjuangkan isu-isu pilihan selagi ia tidak bertentangan dengan Islam.

8. IKRAM mengambil berat terhadap isu-isu kepedulian masyarakat dan berusaha untuk membantu mereka yang memerlukan.

9. IKRAM mengamalkan prinsip urus tadbir baik berdasarkan ketelusan, pertanggungjawaban dan amalan syura serta menekankan pengurusan profesional, berintegriti dan berkualiti.

10. IKRAM berusaha menjadi sebuah pertubuhan yang mesra wanita, mesra orang muda, mesra Orang Kurang Upaya (OKU) dan mesra alam sekitar.


*Diluluskan oleh Dewan Perwakilan Nasional (DPN) 2014/18-3 pada 20 & 21 Disember 2014

Wednesday, 6 September 2017

Manifestation Of The Heart


Antara soleh dengan musleh

Sesungguhnya manusia suka kepada orang yang soleh (baik) tetapi memusuhi musleh (yang membaikkan / mengajak kepada pembaikan).

Kaum quraisy mengasihi Muhammad s.a.w. sebelum beliau diutus menjadi rasul kerana beliau seorang yang soleh, tetapi apabila beliau diutus menjadi rasul dan bertindak sebagai musleh, mereka memusuhinya dan menuduhnya pendusta, tukang sihir dan gila.

Sebabnya, musleh bertembung dengan hawa nafsu mereka serta kepentingan peribadi mereka.

Justeru, para ilmuan berkata: seorang musleh lebih disukai Allah daripada 1000 orang soleh kerana dengan musleh Allah pelihara umat dari kebinasaan sedangkan soleh hanya memelihara dirinya sendiri sahaja. Allah berfirman maksudnya: "Dan Tuhanmu tidak sekali-kali hendak membinasakan mana-mana negeri dengan sebab kezaliman penduduknya, selagi mereka sentiasa memperbaiki keadaan sesama sendiri (muslihun)."
(Hud 11:117) ".

Lihat! Allah tidak berkata "solihun", tetapi "muslihun"

[Ustazah Maznah Daud]



Sunday, 13 August 2017

Keajaiban Usia Muda


Sedikit perkongsian tentang pentingnya dimanfaatkan usia seperti mana yang dinyatakan dalam hadis Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

"Tidak akan berganjak dua kaki anak adam sebelum ia ditanya tentang empat hal: usianya digunakan untuk apa, masa mudanya untuk apa dihabiskan, ilmunya untuk apa diamalkan, serta hartanya dengan cara apa didapatkan dan untuk apa digunakan" (HR. at-Tirmidzi no. 2416, ath-Thabrani dalam al-Mu’jam al-Kabir jilid 10 hal 8 Hadits no. 9772 dan Hadits ini telah dihasankan oleh Syaikh Albani dalam Silsilah al-AHadits ash-Ashahihah no. 946)

Tahap Usia menurut WHO (World Health Organisation)

0-2 minggu - Orok (infancy)

2 minggu - 2 tahun: Bayi (babyhood)

2-6 tahun: Awal kanak-kanak (early childhood)

6-12 tahun: Akhir kanak-kanak (late childhood)

12-14 tahun: Akil baligh (puberty)

14-17 tahun: Awal remaja (early adolescene)

17-21 tahun: Akhir remaja (late adolescene)

21-40 tahun: Awal dewasa (early adulthood)

40-60 tahun: Usia pertengahan (Middle Age)

60 tahun keatas: Tua (senescene)

Allahu alam, semoga bermanfaat.

KEAJAIBAN USIA MUDA

Usia muda menyimpan sejuta keajaiban dan tentunya sejuta keajaiban itu tidak dimiliki oleh fasa-fasa sebelumnya mahupun sesudahnya.

ANTARA KEKUATAN DAN KEMAHUAN

Usia muda adalah sebuah fasa dalam kehidupan manusia, yang mana dalam diri seorang pemuda terkumpul dua kekuatan penting dalam hidup. Kedua kekuatan tersebut adalah ;

‘Al-Quwwah’ (Kekuatan).
‘Al-Iradah’ (Kemahuan).

Anak yang masih kecil misalnya, ia memiliki kemahuan, tapi belum diberikan kekuatan fizikal untuk merealisasikan keinginannya itu.

Sebaliknya orang yang sudah uzur, kemahuan ada tapi kekuatan fizikal sudah tidak lagi menyebelahinya.

Oleh sebab itu, hanya dalam diri orang muda lah terkumpul dua perkara penting tersebut.

Jika seorang remaja mampu menyalurkan kekuatan dan keinginannya pada perkara-perkara yang positif, maka sungguh sesuatu yang luar biasa akan berlaku kepada dirinya.

Potensi yang dimilikinya akan benar-benar terserlah sehingga ia akan menjadi sebuah peribadi yang produktif dalam berbagai bidang yang digelutinya dalam kehidupan.

Oleh yang demikian, sayang seribu kali sayang jika masa muda ini berlalu begitu sahaja tanpa ada sesuatupun yang boleh dipersembahkan untuk kehidupan di dalamnya sehingga tanpa terasa, masa tua perlahan-lahan datang menjelang meskipun tanpa diundang, namun belum ada karya atau belum ada persembahan yang bererti dalam kehidupan yang telah dijalaninya selama ini.

Walaupun ia ingin masa muda kembali berulang agar ia dapat berbuat lebih baik dan lebih banyak, namun semua itu hanyalah mimpi belaka kerana masa muda yang hanya sekali bagi setiap orang tidak akan kembali lagi.

Fakta inilah yang terkandung di dalam firman Allah swt :

"Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendakiNya, dan Dialah yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa." (QS Ar-Rum : 54)

Keadaan lemah itu adalah masa kecil, kemudian keadaan kuat adalah masa muda sedangkan keadaan lemah setelah itu adalah masa tua.

Jadi jelaslah disini di mana kita dapat memahami, bahwa masa muda ini adalah masa yang istimewa.

Masa yang mesti kita manfaatkan dengan baik untuk mengumpulkan tenaga hidup. Masa yang mesti kita gunakan dengan produktif dan bukan masa untuk bersantai-santai serta bermalas-malas kerana kita mesti ingat, setelah masa ini berlalu, maka kekuatan itu tidak akan kita dapati lagi sebagaimana yang kita dapati di masa itu.

KEKAGUMAN ALLAH KEPADA PEMUDA

Wahai anak muda…
Wahai anak remaja…
Wahai insan yang kekuatan dan kemahuan berpadu dalam jiwanya…

Pernahkah kau merasa bahwa Allah mengkagumimu?

Ini adalah perkara yang sering luput dari kita kerana betapa nikmatnya melewati masa muda sehingga kadang-kadang sampai terlupa bahwa Allah swt sedang mengkagumi kita, para pemuda.

Seandainya perkara ini benar-benar kita fahami, tentu kita akan termotivasi untuk sentiasa berusaha mempersembahkan yang terbaik dalam kehidupan sejak belia lagi.

Mari kita simak sebuah hadits berikut :

"Allah swt berfirman : "Wahai pemuda yang mampu mengendalikan nafsunya dan menggunakan waktu mudanya untukKu, kamu di sisiKu adalah umpama para malaikatKu." (Ibnu Hajar dalam Fathul Bari)


Lihatlah kekaguman Allah kepada para pemuda semua!

Renungilah kalimat pujian dari Tuhan untuk para pemuda sekalian iaitu mereka adalah seperti malaikat di sisiNya.

Malaikat yang doa-doanya sentiasa didengar oleh Allah. Malaikat yang sentiasa melaksanakan apa yang Allah perintahkan.

Tapi semua itu ada syaratnya iaitu apabila para pemuda :

Mampu mengendalikan nafsu mereka.
Mampu menggunakan masa muda ini dengan baik untuk mencari ridha Allah.
Itu sahaja syaratnya dan jika ianya dapat dipenuhi, bermakna para pemuda adalah laksana para malaikat Allah di dunia.

PENDUDUK SYURGA JUGA MUDA!


Tahukah kita bagaimana keadaan manusia di syurga nanti?

Kalau tentang keadaan mereka yang diselimuti dengan warna-warni kenikmatan, itu sudah pasti dan tidak perlu diragukan lagi kerana syurga adalah istana knikmatan.

Tapi maksud keadaan mereka disini ialah bagaimana keadaan fizikal mereka?

Apakah ada yang tua dan ada yang muda?

Adakah semuanya tua?

Apakah muda semuanya?

Mari kita simak keterangan dari Rasulullah saw berikut :

Dari Muaz bin Jabal, bahwasanya Nabi saw bersabda :

"Para ahli syurga akan memasuki syurga dalam keadaan (bersih) tanpa bulu rambut dan janggut dengan raut mata seperti memakai celak, umpama orang yang usianya masih tiga puluh tahun." (HR Tirmizi)

Dalam Al-Qur'an, Allah swt menjelaskan tentang para pendamping yang akan diberikan kepada orang-orang yang bertaqwa kelak di syurga di mana mereka adalah gadis-gadis remaja yang usia dan kecantikannya sama.

"Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa mendapat kemenangan. (Iaitu) kebun-kebun dan buah anggur serta gadis-gadis remaja yang sebaya." (QS An-Naba' : 33)

Makna sebenar dari perkataan "Kawaa'ib" disini diterjemahkan dengan istilah gadis-gadis remaja adalah, wanita yang memiliki payudara besar. Hal yang sama juga adalah sebagaimana yang diungkapkan oleh Sayyid Qutb dalam tafsirnya ‘Fi Dzilalil Qur'an’.

Tentunya Allah menjadikan penduduk syurga dalam keadaan muda ini bukanlah tanpa tujuan dan bukan pula secara kebetulan.

Syurga adalah puncak kenikmatan dan masa muda adalah puncak keindahan usia dan dengan yang demikian, kenikmatan dan keindahan syurga akan semakin terasa.

MALAIKAT HADIR DENGAN BENTUK SEORANG PEMUDA

Suatu ketika, Abdullah bin Mas'ud pernah menyampaikan :

"Jibril pernah datang menemui Nabi saw dalam bentuk seorang pemuda." (Syarah Musnad Abi Hanifah)

Ada satu perkara yang menarik dari riwayat singkat Ibnu Mas’ud di atas iaitu kehadiran Malaikat Jibril dalam rupa seorang pemuda ketika menyampaikan wahyu kepada Rasulullah saw.

Hal ini mengisyaratkan kepada kita bahwasanya masa muda adalah masa yang tepat :

1. Untuk menuntut ilmu.

2. Untuk membekalkan diri dengan ilmu pengetahuan.

Begitu pula ketika para malaikat bertamu ke rumah Nabi Ibrahim alaihis salam tatkala hendak memberitahu khabar gembira akan lahirnya anak keturunan baginda sebagai penerus baginda.

Mereka datang dalam rupa paras pemuda dan begitu juga mereka lakukan ketika bertamu ke rumah Nabi Lut alaihis salam ketika hendak menghukum kaumnya yang melakukan kemungkaran.


SEMUANYA MASIH MUDA


Sebagaimana masa muda adalah masa pertemuan dalam jiwa seorang manusia antara kekuatan dan keinginan, maka pada ketika itulah amanah kehidupan diberikan, dimulai dari :

a. Amanah nubuwwah (bagi para Nabi).

b. Amanah ilmu.

c. Amanah kebijaksanaan dan kearifan.

d. Amanah tanggungjawab syari'at.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwasanya ia berkata :

"Tidaklah Allah mengutus Nabi melainkan ia dalam keadaan muda, dan tidaklah seorang 'alim itu diberi ilmu melainkan ia dalam keadaan muda juga."

Kemudian ia membaca ayat;

"Mereka berkata: "Kami mendengar ada seorang pemuda yang mencela berhala-berhala ini, namanya Ibrahim."
(QS Al-Anbiya' : 60)


Ayat di atas berkenaan dengan kisah Nabi Ibrahim as, bahwa ia masih dalam keadaan muda ketika diutus menjadi Nabi. Al-Qur'an sendiri menyebutnya dengan panggilan "fatan" yang ertinya pemuda.

Lalu Allah memberikan hikmah kepada Yahya bin Zakariya dengan berkata :

"Dan Kami berikan kepadanya hikmah semasa ia masih kanak-kanak." (QS Maryam : 12)


Adapun tentang pemuda Al Kahfi, Allah swt berfirman :

"(Ingatlah) tatkala para pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua, lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan Kami, berikanlah rahmat kepada Kami dari sisiMu dan sempurnakanlah bagi Kami petunjuk yang lurus dalam urusan Kami (ini)." (QS Al-Kahfi :10)

Mereka para Ashabul Kahfi ketika melarikan diri ke dalam gua demi menyelamatkan iman adalah para pemuda dan Al-Qur'an mengulangi penyebutannya dengan sebutan yang sama (pemuda) pada ayat berikutnya.

"Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk." (QS Al-Kahfi : 13)

Anas bin Malik ra berkata :

"Rasulullah saw dipeluk sedangkan di kepala dan janggutnya hanya ada dua puluh helai rambut putih."

Ini ertinya bahwa Rasulullah saw ketika itu masih muda.

Seterusnya kita boleh menyimak sejarah lebih lanjut bahwa Rasulullah saw memilih Usamah bin Zaid pada saat usianya masih muda belia (dalam beberapa riwayat disebutkan, bahwa usianya ketika itu masih tujuh belas tahun) untuk pemimpin pasukan yang di dalamnya ada semua sahabat Anshar dan Muhajirin yang lebih berusia.

Mari kita susuri dengan lebih mendalam seorang yang muda belia seperti Usamah bin Zaid yang berumur 17 atau 18 tahun ketika memimpin pasukan Muslimin untuk menghadapi pasukan elit Romawi.

Bukankah kemampuan panglima perang itu sangat kompleks di mana bukan hanya strategi dan ilmu ketenteraan yang diperlukan tapi juga meliputi :

Kepimpinan.
Psikologi massa.
Situasi politik.
Kekuatan logistik.
Kemampuan komunikasi.
Kemantapan perundingan.
Kewibawaan.
di mana semua kemampuan di atas seharusnya setaraf dengan kemampuan mana-mana panglima perang lain.

Apakah bentuk latihan, olahan berfikir, perasaan dan keterampilan yang telah dipelajari oleh Usamah dalam usia yang begitu muda?

MASAALAH YANG MENGHANTUI PEMUDA DAN PENYELESAIANNYA

Jika dibandingkan dengan pemuda di zaman para sahabat dahulu, lalu apakah yang sebenarnya berlaku kepada pemuda di zaman kita sekarang ini?

Secara minimanya ada empat faktor yang menyebabkan berlakunya perbezaan yang ketara :

Hilangnya Tarbiyah Islamiyah yang shahih sebagaimana Rasulullah saw laksanakan kepada para sahabat.
Berlakunya krisis keteladanan di kalangan pemuda.
Merasa rendah diri serta kurang percaya atau tidak yakin kepada kemampuan diri.
Arus media informasi yang begitu kuat dan cenderung kepada bersifat negatif.
Agar pemuda kembali memiliki kemuliaan sebagai agen perubah menuju kebaikan umat, berikut adalah beberapa jalan penyelesaian yang perlu diambil dengan segera :

Pelajarilah agamamu.
Tegakkan tauhid dalam hati dan hapuskan unsur syirik.
Bangunkan amal yang soleh dan bukan bid’ah.
Tinggalkan maksiat.
Tautkan hati dengan masjid.
Bersiaplah untuk sebuah persaingan dalam kehidupan.
Selektif dalam berkawan dan mengambil teman rapat.
Elakkan pergaulan bebas sesama lawan jenis.
Peka terhadap zamanmu.
Fahami zaman di mana engkau berada saat ini.
Milikilah fizikal yang sihat dan kuat.
Aturlah waktumu secara bermanfaat.
Selain itu, perlu juga ditekankan di sini berkenaan masalah ilmu kerana di sana kita dapati berlakunya kebangkitan Islam dari kalangan pemudanya, namun kurang ilmu sehingga yang menonjol adalah semangat semata-mata, namun kadang-kadang memberi kesan negatif.

Ada satu kalimat yang sungguh indah iaitu :

“Hajatush Shahwah Al Islamiyyah Ila ‘Ilmi Syar’iah” (Pentingnya kebangkitan Islam terhadap ilmu syar’ie).

sehingga perubahan atau kebangkitan itu berada pada jalan yang benar sesuai dengan syariat Islam sebagaimana Rasulullah saw dan para sahabatnya dulu merubah wajah dunia.

Betapa ramai orang tua yang ingin kembali ke masa mudanya untuk memperbaiki kekurangannya namun waktu yang telah ditentukan itu telahpun berlalu.

Maka wahai para pemuda, berubahlah dari sekarang sebelum kita menyesal di kemudian hari dan mulailah sekarang juga…!

“Barangsiapa yang Allah kehendaki petunjuk (hidayah), Allah lapangkan dadanya untuk Islam. Dan barangsiapa yang Allah kehendaki untuk tersesat, Allah jadikan dadanya sesak lagi sempit, seakan dia sedang mendaki langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman.” (QS Al An’am : 125)

Ya Allah, kurniakanlah kebaikan dan keterampilan kepada pemuda yang berada pada zaman kami sebagaimana pemuda yang hidup di zaman Rasulullah saw. Kuatkanlah iman dan kemahuan mereka sehingga mereka mampu menghadapi badai ujian serta mengembalikan semula nilai-nilai kebaikan dalam diri.

Oleh Ustaz Wan Ahmad Sanadi

Thursday, 25 May 2017

Thursday, 18 May 2017

Guru Pembina Negara Rahmah



Ganjaran Berganda Untuk Guru

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ دَعَا إِلَى هُدًى كَانَ لَهُ مِنْ الْأَجْرِ مِثْلُ أُجُورِ مَنْ تَبِعَهُ لَا يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا وَمَنْ دَعَا إِلَى ضَلَالَةٍ كَانَ عَلَيْهِ مِنْ الْإِثْمِ مِثْلُ آثَامِ مَنْ تَبِعَهُ لَا يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ آثَامِهِمْ شَيْئًا

Dari Abu Hurairah RA bahwasanya Rasulullah SAW telah bersabda: "Barang siapa mengajak kepada kebaikan, maka ia akan mendapat pahala sebanyak pahala yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Sebaliknya, barang siapa mengajak kepada kesesatan, maka ia akan mendapat dosa sebanyak yang diperoleh orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun." (HR Muslim No: 4831) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1. Sesiapa sahaja yang berperanan mengajak, menasihat serta membimbing kepada kebaikan, mereka adalah seorang guru.

2. Orang yang mengajak, membimbing, menasihat, mengajar seseorang agar melakukan perkara kebaikan, dia akan mendapat ganjaran pahala seperti mana yang didapati oleh orang yang belajar dan beramal.

3. Semakin ramai bilangan pelajar yang dibimbing dan diajar melakukan perkara yang baik dan bermanfaat, semakin banyak pahala yang diperolehi secara berterusan.

4. Orang yang mengajar, membimbing dan menunjukkan yang buruk dan jahat, dia akan memperolehi ganjaran dosa sebanyak orang yang mengikuti dan beramal dengannya.

Sempena Hari Guru, ayuh kita menjadi guru yang mengajar kebaikan dan perkara bermanfaat pada orang lain seperti, pelajar, ahli keluarga, jiran tetangga dan masyarakat.

Guru Pembina Negara Rahmah

Marilah kita merebut peluang membuat simpanan deposit amal yang berterusan untuk akhirat kita dengan mendidik, mengasuh dan mengajar orang lain kepada kebaikan.

SELAMAT HARI GURU

#Malaysia Menuju Negara Rahmah#
Pertubuhan IKRAM Malaysia Negeri Johor

16hb Mei 2017
19hb Syaban 1438H

Tuesday, 9 May 2017

Mentor-Mentee


Program Pembangunan Guru Baru PPGB merupakan salah satu daripada lima belas (15) inisiatif yang telah dirancang dan dicadangkan dalam Makmal NKRA Kualiti Guru yang telah diadakan di BPG pada 8 Mac 2010 hingga 2 April 2010. YAB Timbalan Perdana Menteri merangkap Menteri Pelajaran telah bersetuju terhadap cadangan semua inisiatif meningkatkan kualiti guru pada 2 April 2010.PPGB ini akan memberikan kesan yang positif terhadap sekolah, guru dan murid.

Melalui program pembangunan yang berkesan, budaya kerja cemerlang dapat diterapkan kepada Guru Baharu agar dapat melaksanakan tugas dan tanggungjawab secara lebih sistematik. Guru Baharu akan dibimbing oleh guru berpengalaman serta pihak pentadbirsekolah untuk melaksanakan pembelajaran dan pengajaran (P&P) dengan lebih berkesan dan profesional. Justeru, satu modul yang komprehensif telah dibangunkan dan dijadikan panduan untuk diguna pakai oleh semua pihak yang terlibat ke arah memartabatkan profesion keguruan, khasnya Guru Baharu di negara ini. Pelaksanaan PPGB ini dijalankan berasaskan sekolah oleh pentadbir sekolah dengan bantuan guru berpengalaman (senior teachers).

Tempoh PPGB adalah sekurang-kurangnya 12 bulan bermula dari tarikh GB melapor diri di sekolah. Guru Baharu / Guru Baru perlu menyiapkan Folio Program Pembangunan Guru Baru dengan lengkap untuk pemantauan daripada pihak sekolah, PPD, JPN atau mungkin juga KPM.

Apa yang perlu ada di dalam folio PPGB ini? Berapa Skala Skor PPGB ini?
Kita tengok skala skor terlebih dahulu:
SKALA SKOR:
80 – 100 % - Mencapai Tahap Kompetensi (Pentadbir boleh memperakukan cadangan
pengesahan dalam perkhidmatan Guru Baharu ke SPP)

0 - 79 % - Tidak Mencapai Tahap Kompetensi (Pentadbir boleh mencadangkan
agar Guru Baharu menjalani PPGB selama enam hingga dua belas bulan
lagi)

Untuk mecapai tahap kompentasi anda perlu mencapai tahap skor / markah 80-100%. Mungkin anda rasa susahkan? Jadi anda perlukan Contoh Folio PPGB untuk digunakan sebagai panduan anda dalam menyiapkan folio anda.

Bagaimana untuk menyiapkan FOLIO PPGB ini? Mari kita lihat perkara yang perlu ada dalam fail PPGB. Berikut adalah Isi Kandungan Folio PPGB:

CADANGAN PENGISIAN MAKLUMAT DAN DOKUMEN DALAM FOLIO GURU BAHARU
Link 1, Link 2, Link 3
Kandungan

1.0 BIODATA GURU BAHARU
1.1 Maklumat Diri (berserta gambar ukuran pasport)
1.2 Pengalaman/ Kemahiran
1.3 Lampiran : i) Salinan Surat Penempatan/ Lantikan
ii) Salinan Borang Pengesahan Melapor Diri
iii) Salinan Borang Maklumat Diri
iv) Salinan Sijil-sijil Akademik dan Ikhtisas

2.0 PROFIL SEKOLAH
2.1 Maklumat Asas Sekolah
2.2 Logo, Misi, Visi dan Piagam Sekolah
2.3 Carta Organisasi
2.4 Lampiran : i) Pelan sekolah
ii) Takwim Sekolah

3.0 SENARAI JAWATAN DAN BIDANG TUGAS GURU BAHARU
3.1 Jawatan Kurikulum
3.2 Jawatan Kokurikulum
3.3 Jawatan Hal Ehwal Murid (HEM)
3.4 Jawatan Pengurusan dan Pentadbiran (jika berkaitan)
3.5 Tugas-tugas Lain
3.6 Lampiran : i) Carta Organisasi Panitia Mata Pelajaran, Kokurikulum
dan Hal Ehwal Murid
ii) Jadual Waktu Mengajar/ Jadual Aktiviti

4.0 LAPORAN FASA ORIENTASI
4.1 Laporan Harian/Mingguan (LAMPIRAN A)
4.2 Lampiran : i) Bahan Edaran
ii) Pamphlet/Brosheur/Buku Program

5.0 LAPORAN AKTIVITI PEMENTORAN
5.1 Laporan Aktiviti/ Sesi Perjumpaan@Bimbingan/ Program (LAMPIRAN C)
5.2 Laporan Kajian Tindakan (LAMPIRAN B)
5.3 Lampiran : i) Bahan Edaran
ii) Risalah/ Buku Program

6.0 REFLEKSI DAN PENILAIAN PPGB
6.1 Refleksi Umum (pandangan, perasaan, harapan dan lain-lain)
6.2 Kekuatan/ Kelemahan/ Kekangan/ Halangan/ Isu-isu Berbangkit
6.3 Cadangan

Sumber-http://www.pendidik2u.my/2013/11/contoh-folio-ppgb.html

KNOWLEDGE IS POWER

KNOWLEDGE IS POWER
DEAR-Drop Everything And Read

Ke Arah Pembentukkan Minda Pendidik Kelas Pertama

"Sejahtera akidahnya, sahih ibadahnya, teguh akhlaknya, terdidik fikirannya, kuat badannya, mampu untuk mengusahakan mata pencariannya, teratur dalam segala urusannya, sentiasa menjaga waktunya dan sentiasa memberi manfaat kepada orang lain" (As Syahid Imam Hasan al Banna)

Istimewanya zaman remaja...

Tujuh golongan manusia akan dilindungi oleh Allah pada hari di mana tidak ada perlindungan kecuali perlindunganNya iaitu:
1) Imam yang adil
2) Pemuda / remaja (lelaki & perempuan) yang tekun beribadat kepada Allah
3) Seorang lelaki yang hatinya terpaut kepada masjid, (hatinya sentiasa ingat) dari masa ia keluar dari masjid hingga ia balik semula ke masjid
4) Dua orang *lelaki yang berkasih-kasihan di dalam (mencari ridha) Allah, keduanya bertemu kerana Allah dan berpisah pula kerana Allah
5) Seorang *lelaki yang mengingati Allah, di masa sunyi sepi sehingga menitiskan air mata.
6) Seorang lelaki yang diajak oleh seorang wanita yang berkedudukan tinggi, cantik rupa parasnya untuk melakukan perbuatan jahat, ia berkata, "Aku takut kepada tuhan seluruh alam"
7) Seorang *lelaki yang memberi sedekah dengan suatu sedekah, lalu disembunyikan sedekah itu, sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya.

Kita lah Ulil Albab...

"Lo! In the creation of the heaven and the earth and (in) the difference of night and day are tokens (of His sovereignity) for man of understanding"

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pengantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal"

(Ali-Imran: 190)


"ILMU DAN IBADAH SESEORANG TIADA NILAI NYA DI SISI ALLAH DAN MANUSIA SEKIRANYA MEMBUAHKAN AKHLAK YANG BURUK"

Al-Zukhruf: 43-44

"Dengan yang demikian, berpegang teguhlah kepada Al-Quran yang telah diwahyukan kepadamu; kerana sesungguhnya engkau berada di atas jalan yang lurus. Dan sesungguhnya Al Quran itu memberikan kemuliaan dan peringatan kepadamu (wahai Muhammad) dan kepada kaummu; dan kamu akan ditanya kelak (tentang isi kandungannya yang kamu telah amalkan)."